Reaksi “Cinta ini membunuhmu”

Yosh…

Akhirnya posting lagi, walaupun masih gak niat tapi jadi juga diposting :D. Tapi sebelum ke materi posting gw mo ngasih tau dulu alasanya. Ceritanya pas lagi iseng” blog walking nyampe deh di blognya mas romi, gw da nemu article yang keren. Nah gw baca deh :D. Karena materinya mantaf, gw jadikan post di buletin ep es. Nah lagi :), ternyata banyak mengundang reaksi. Berikut ini adalah beberapa reaksi temen” gw :

  1. nompang tanya mas, yang mas maksud cinta yang mana ya? [ucup]
  2. Massssssssss Udh spantasnya Praktekin tu cinta…g’ sah Kbanyakn Teori! lagian lw dbiarin ntar mlempem hehe…[udo]
  3. wah gondok geu ma blog pak romi nih (awalnya), wah dien bener juga nih isinya mantaf (setelah baca lengkap šŸ™‚ )(aries)
  4. yah mana bisa ngontrol diri pas lagi fallin love (wong lewat)

Dari sekian banyak reaksi yg tibul (halah…… šŸ˜€ ) gw narik kesimpulan klo pandangan orang tentang “cinta ini membunuhmu” tu beda” ( ya iya kah). Tapi apapun pendapat mereka tentang “cinta ini membunuhmu”, itu merupakan cerminan cara pandang mereka.

Misalnya nih ucup ngasih comment “nompang tanya mas, yang mas maksud cinta yang mana ya?” itu berarti nih temen gw emang agak bingungan atau suka ngetes” kemampuan orang. Terus temen” gw yang lain bisa artikan sendiri.

Oh ya… Lupa, soal isi psotingan mas romi ( atau pak romi šŸ˜€ ) mau gue bocorin isinya dikit buat yg males ngebacanya. Diawal postingan pak romi ngasih tau klo ada mahasiswa curhat klo cintanya ditolak, terus tu mahasiswanya jadi berantakan n minta nasihat. Dinasihatnya… pak romi bahas tentang bagian” cinta. Terus diakhir postingannya ada kalimat yang daaaaaa..lem banget. Ini dia kalimatnya:

Janganlah kalian mengejar cinta. Jadilah legenda yang penuh dengan prestasi dan manfaat untuk orang lain, maka cinta akan silih berganti mengejar kalian. Dan ketika masa itu datang, pilihlah takdir cintamu, kelola cintamu, atur kadarnya, arahkan posisinya, dan kontrol kekuatan cinta sesuai dengan tempatnya

OK! deh kayakna itu dulu. Btw ni cuma ide dan pemikiran gw aja, bisa bener dan pasti bisa salah juga. Yang penting share ja :D.

NB: maaf klo ada yg kurang berkenan namanya dipajang di blog ini, gw mohon maaf. Tinggal kasih tau ja, ntar gw remove

Iklan

3 responses to “Reaksi “Cinta ini membunuhmu”

  1. walah…..

    mas adien ini……lagi jatuh cinta ya…..

    ya kalo ada yang kurang berkenan sih,,, hhmm…. ga papa… bs dimaklumi….

    yang penting sering traktir gitu…..

    hahaha….

    tapi bener kata mas romi,,, misal, kalo komputer kita kena serangan virus, kan berabe, tapi sebelum terkena serangan kita bisa memproteksi nya dahulu,, gitu to mas,,,

    nah cinta juga sebenarnya bisa kayak gitu, kalo kita terus larut kedalam cinta yah otomatur alias otomatis kita pasti akan hanyut kedalamnya,,,,(puyeng aku)
    nah sebelum jatuh cinta kita harus bisa mengatur kadar emosional didalamnya,,,jangan terlalu banyak,,,juga jangan terlalu sedikit…..(tambah puyeng,,,,)
    oke bro….

    postingan sampeyan bermanfaat banget……..

    jangan lupa rajin ngasih koment jg ya…

    keep on fighting…..

  2. hindari ‘jatuh’ cinta, berjuanglah mem’bangun’ cinta, carilah hakikat cinta, jangan engkau terjebak dikulitnya saja, engkau akan merasakan manisnya cinta jika engkau lewati dengan benar dan penuh semangat memperjuangkan harga diri, intinya jangan mengejar cinta, biar cinta mendatangi kita. segitu dulu mas comentnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s